1. Umum

Rabun Dekat Disebut : aladokter.id

Halo pembaca setia kami, kali ini kami akan membahas tentang rabun dekat atau presbiopia yang sering dialami oleh orang dewasa. Seiring bertambahnya usia, kemampuan mata untuk melihat jarak dekat akan semakin menurun. Namun, jangan khawatir karena masalah ini dapat diatasi dengan berbagai cara. Simaklah ulasan kami berikut ini tentang rabun dekat disebut.

1. Apa itu Rabun Dekat?

Rabun dekat atau presbiopia adalah kondisi dimana mata kehilangan kemampuan untuk melihat objek pada jarak dekat. Hal ini terjadi karena lensa mata yang semakin kaku dan kehilangan kemampuan untuk menyesuaikan fokus dengan jarak objek yang dilihat. Rabun dekat biasanya dialami oleh orang dewasa yang berusia di atas 40 tahun.

Meskipun rabun dekat bukanlah kondisi yang serius, namun dapat menyebabkan ketidaknyamanan saat melakukan aktivitas sehari-hari seperti membaca, menulis, atau melihat objek pada jarak dekat lainnya. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk mengetahui tanda-tanda dan cara mengatasi rabun dekat.

Tabel: Gejala Rabun Dekat

No. Gejala
1 Pusing
2 Sakit Kepala
3 Nyeri Mata
4 Mata Lelah

2. Tanda-tanda Rabun Dekat

Beberapa tanda-tanda yang sering muncul pada orang yang mengalami rabun dekat adalah:

a. Sulit Membaca pada Jarak Dekat

Salah satu tanda-tanda rabun dekat adalah kesulitan dalam membaca teks pada jarak dekat. Biasanya, kita akan merasa lebih nyaman ketika memegang buku atau majalah yang kita baca pada jarak tertentu. Namun, pada orang yang mengalami rabun dekat, jarak tersebut dapat semakin jauh dan membuatnya sulit untuk membaca.

b. Mata Lelah

Orang yang mengalami rabun dekat sering mengalami keluhan mata lelah setelah melakukan aktivitas yang berkaitan dengan melihat objek pada jarak dekat. Keluhan ini biasanya muncul pada akhir hari atau setelah melakukan aktivitas yang berat.

TRENDING ūüĒ•:  Dinas Pendidikan dan pemerintah berupaya mendukung pembelajaran : IpmpJambi

c. Sulit Melihat pada Kondisi Kurang Cahaya

Pada kondisi kurang cahaya, orang yang mengalami rabun dekat akan semakin kesulitan melihat objek pada jarak dekat. Oleh karena itu, mereka sering memperbesar font pada layar atau berusaha mencari tempat dengan pencahayaan yang cukup untuk membaca atau menulis.

d. Sulit Mengikuti Panduan

Orang yang mengalami rabun dekat juga sering mengalami kesulitan dalam mengikuti panduan yang tercetak pada kemasan obat atau makanan. Hal ini karena tulisan yang kecil dan sulit dibaca pada jarak dekat.

e. Kehilangan Kualitas Penglihatan

Ketika lensa matamu mengalami penuaan, kualitas penglihatanmu akan semakin menurun. Kondisi ini dapat menyebabkan penglihatan buram dan kurang jelas pada jarak dekat.

3. Cara Mengatasi Rabun Dekat

Untuk mengatasi rabun dekat, terdapat beberapa cara yang dapat dilakukan, seperti:

a. Kacamata Baca

Kacamata baca adalah cara tercepat dan paling mudah untuk mengatasi rabun dekat. Kacamata baca memiliki lensa khusus yang difokuskan pada jarak dekat dan dapat membantu membaca dengan lebih mudah.

b. Lensa Kontak Khusus

Salah satu cara lain untuk mengatasi rabun dekat adalah dengan menggunakan lensa kontak khusus. Lensa kontak ini memiliki desain khusus yang memungkinkan mata untuk fokus pada jarak dekat dan jarak jauh.

c. Operasi Mata

Jika kacamata atau lensa kontak tidak memadai, operasi mata dapat menjadi pilihan terakhir untuk mengatasi rabun dekat. Operasi ini dilakukan untuk mengganti lensa mata yang kaku dengan lensa buatan yang dapat diatur kekuatannya untuk melihat objek pada jarak dekat dan jarak jauh.

d. Terapi Latihan Mata

Terapi latihan mata adalah cara non-invasif yang dapat membantu meningkatkan kemampuan mata fokus pada jarak dekat. Terapi ini melibatkan serangkaian latihan dan kebiasaan sehari-hari yang dapat membantu mempertahankan kemampuan mata untuk melihat objek pada jarak dekat.

TRENDING ūüĒ•:  Samsung Call Center Layanan Bebas Antrian: SudutKebun

e. Perawatan Mata yang Sehat

Untuk menjaga kesehatan mata dan mencegah terjadinya rabun dekat, kita perlu melakukan perawatan mata yang sehat. Hal ini dapat dilakukan dengan cara menjaga pola makan yang sehat, menghindari merokok, menggunakan kacamata atau lensa kontak yang sesuai, dan melakukan pemeriksaan mata secara rutin.

4. Kesimpulan

Rabun dekat atau presbiopia adalah kondisi dimana mata kehilangan kemampuan untuk melihat objek pada jarak dekat. Hal ini terjadi karena lensa mata yang semakin kaku dan kehilangan kemampuan untuk menyesuaikan fokus dengan jarak objek yang dilihat. Rabun dekat biasanya dialami oleh orang dewasa yang berusia di atas 40 tahun. Namun, masalah ini dapat diatasi dengan berbagai cara seperti menggunakan kacamata baca, lensa kontak khusus, operasi mata, terapi latihan mata, dan menjaga perawatan mata yang sehat. Dengan mengetahui tanda-tanda dan cara mengatasi rabun dekat, kita dapat mempertahankan kemampuan mata untuk melihat objek pada jarak dekat dan melakukan aktivitas sehari-hari dengan lebih nyaman.

FAQ

1. Apakah rabun dekat bisa disembuhkan?

Rabun dekat merupakan kondisi yang tidak dapat disembuhkan secara permanen. Namun, masalah ini dapat diatasi dengan berbagai cara seperti menggunakan kacamata baca, lensa kontak khusus, operasi mata, terapi latihan mata, dan menjaga perawatan mata yang sehat.

2. Apa yang menyebabkan rabun dekat?

Rabun dekat terjadi karena lensa mata yang semakin kaku dan kehilangan kemampuan untuk menyesuaikan fokus dengan jarak objek yang dilihat. Kondisi ini umumnya terjadi karena faktor usia.

3. Apa yang harus dilakukan jika mengalami tanda-tanda rabun dekat?

Jika mengalami tanda-tanda rabun dekat, sebaiknya segera melakukan pemeriksaan mata ke dokter spesialis mata untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

TRENDING ūüĒ•:  Free VPN Browsers: Everything You Need To Know : cybexhosting.net

4. Apakah rabun dekat dapat dicegah?

Rabun dekat tidak dapat dicegah sepenuhnya, namun dapat dihindari dengan menjaga kesehatan mata dan melakukan perawatan mata yang sehat seperti menjaga pola makan yang sehat, menghindari merokok, menggunakan kacamata atau lensa kontak yang sesuai, dan melakukan pemeriksaan mata secara rutin.

5. Seberapa sering kita perlu melakukan pemeriksaan mata?

Untuk menjaga kesehatan mata, sebaiknya melakukan pemeriksaan mata secara rutin setiap 1-2 tahun sekali. Namun, jika mengalami masalah pada mata seperti rabun dekat atau gangguan penglihatan lainnya, sebaiknya segera melakukan pemeriksaan mata ke dokter spesialis mata.

Sumber :